Setiap kali ada majlis kenduri kahwin, abah selalu diminta bernyanyi. Abah membalut mikrofon dengan sapu tangan. Abah memakai cermin mata hitam. Dan abah akan menyanyikan lagu 'SRI MERSING". Akhirnya, abah masyhor dengan gelaran 'Am Sri Mersing'.

Isnin, 11 Mei 2015

Tok Ki Leman


Rupanya, ada juga gambar kenangan Tok Ki Leman dalam simpanan gambar keluarga. Inilah untungnya bila ber'abah'kan seorang fotografer yang mungkin satu-satunya di kampung Yop, agaknya.

Tok Ki Leman adalah antara guru ugama yang disegani di kampung. Dialah yang mengajar kebanyakan anak-anak kampung baya Yop mengaji Quran. Masa tu, kami mengaji di madrasah - rumah kayu yang ada di belakang masjid lama Al Khairiah.

Di sebelah Tok Ki nanti ada sebilah rotan. kalau kami tak bagi tumpuan pada ngaji, dia akan rotan lantai tanda amaran.

Tok Ki juga seorang yang bertanggungjawap mengutip fitrah setiap kali menjelang Ramadhan. Dia akan pergi ke setiap rumah di seluruh ceruk kampung dengan basikal.. Cukup rajin dia. Tak pernah dengar dia merungut.

Aku tak ingatlah siapa isteri Tok Ki masa tu. Dan anak-anak dia pun aku tak ingat atau mungkin aku tak tahu.

Aku tak ingat bila masanya gambar di atas itu diambil. Tapi yang pastinya lokasinya adalah di rumah aku. yang berbaju melayu hitam itu ialah Kulop ( Ahmad Muzaffar ) - kawan sepermainan dan satu sekolah. Berbaju batik adalah bapa saudara yakni adik kepada abah. Yang bersandar di tingkap itu (rujuk komen di fb di sini) adalah Bahari bekerja sebagai jaga di kedai emas, Pekan Lama.

Memang terasa sayu bila sesekali terkenang masa mengaji dengan Tok Ki Leman ini. Muga rohnya di pelihara oleh Allah di sana.


Tiada ulasan: