Setiap kali ada majlis kenduri kahwin, abah selalu diminta bernyanyi. Abah membalut mikrofon dengan sapu tangan. Abah memakai cermin mata hitam. Dan abah akan menyanyikan lagu 'SRI MERSING". Akhirnya, abah masyhor dengan gelaran 'Am Sri Mersing'.

Isnin, 25 Mei 2015

Kad Kemajuan

Semasa belek-belek almari lama di rumah mak kelmarin, Yop terjumpa sekumpulan dokumen lama kami sekeluarga dalam satu laci. Wah... memang teruja. Tak sangka, dokumen ini masih ada dan tidak dibuang oleh ntah sapa yang mengemas rumah mak.

Salah satunya ialah kad laporan prestasi pelajaran Yop semasa di SRSK ini. Memang nostalgik!

Perhatikan nombor talipon sekolah masa tu... 4 angka sahaja.


Yop masa tu adalah dalam pasukan rumah kuning.


Sebelah kiri adalah tandatangan Guru Besar masa tu - Cikgu Embun. Tiap-tiap tahun sama jer gaya tandatangannya, kan. Tak macam tandatangan abah yang di sebelah kanan tu...ha...ha...


Dulu memanglah semua ni tak lansung Yop hargai. Sebab itu, yop tak pernah ingat untuk menyimpannya dengan baik. Tapi rupanya, bila dah tua ini terasa semua dokumen malah apapun milik semasa di kampung dulu terasa amat bernilai.

Banyak lagi barangan lama semasa bebudak dulu seperti majallah Bujal, akhbar Utusan Pelajar, segala artikel yang Yop tulis sendiri tersiar di majallah dan akhbar, majallah sekolah, buku scrap, diari, autograf, kad raya, piring hitam yang Yop beli dengan duit poket sendiri malah banyak lagi, hilang entah ke mana.

Ini pun Yop berterima kasih pada mak, abah atau mungkin adik-adik Yop yang teringat mahu menyimpannya sebagai khazanah berharga keluarga kami.

Khazanah ini menggambarkan kepada Yop, sejarah sebenar hidup Yop masa itu...

Isnin, 11 Mei 2015

Tok Ki Leman


Rupanya, ada juga gambar kenangan Tok Ki Leman dalam simpanan gambar keluarga. Inilah untungnya bila ber'abah'kan seorang fotografer yang mungkin satu-satunya di kampung Yop, agaknya.

Tok Ki Leman adalah antara guru ugama yang disegani di kampung. Dialah yang mengajar kebanyakan anak-anak kampung baya Yop mengaji Quran. Masa tu, kami mengaji di madrasah - rumah kayu yang ada di belakang masjid lama Al Khairiah.

Di sebelah Tok Ki nanti ada sebilah rotan. kalau kami tak bagi tumpuan pada ngaji, dia akan rotan lantai tanda amaran.

Tok Ki juga seorang yang bertanggungjawap mengutip fitrah setiap kali menjelang Ramadhan. Dia akan pergi ke setiap rumah di seluruh ceruk kampung dengan basikal.. Cukup rajin dia. Tak pernah dengar dia merungut.

Aku tak ingatlah siapa isteri Tok Ki masa tu. Dan anak-anak dia pun aku tak ingat atau mungkin aku tak tahu.

Aku tak ingat bila masanya gambar di atas itu diambil. Tapi yang pastinya lokasinya adalah di rumah aku. yang berbaju melayu hitam itu ialah Kulop ( Ahmad Muzaffar ) - kawan sepermainan dan satu sekolah. Berbaju batik adalah bapa saudara yakni adik kepada abah. Yang bersandar di tingkap itu (rujuk komen di fb di sini) adalah Bahari bekerja sebagai jaga di kedai emas, Pekan Lama.

Memang terasa sayu bila sesekali terkenang masa mengaji dengan Tok Ki Leman ini. Muga rohnya di pelihara oleh Allah di sana.