Setiap kali ada majlis kenduri kahwin, abah selalu diminta bernyanyi. Abah membalut mikrofon dengan sapu tangan. Abah memakai cermin mata hitam. Dan abah akan menyanyikan lagu 'SRI MERSING". Akhirnya, abah masyhor dengan gelaran 'Am Sri Mersing'.

Ahad, 23 Februari 2014

Rakit

Lebih kurang macam nilah ghopenyer...

Yop masih ingat lagi, masa kecil dulu. Rasanya, masa tu titi Kepayang belum ada. Nak pergi ke Pekan Kampung Simee kena nyeberang sungai. 

Yop masih ingat, nyeberang sungai kena naik rakit. Rakit itu di tambat pada tali supaya tak hanyut masa nak nyeberang.

Lokasi rakit ini ikut kata mak di tepi sungai tak jauh dari rumah Ja'a. Kalau tak salah, ada beberapa pokok ara sebesar beberapa pemeluk tumbuh di situ. Buah aranya selalu kelihatan terapung di bawa arus sungai.

Kekadang semasa berakit, akan ternampak bangkai khinzir hanyut terapung ke hilir. Kekadang tersekat-sekat di antara dahan-dahan kayu atau batu di tengah sungai.

Kalau Yop katakan, sungai Kepayang dulu ada rakit, maknanya air sungai dulu dalam. Ya, memang dalam dan jernih. Kekadang, ikut abang sedara tangkap ikan guna pistol ikan.

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Tuan pengarang, rakit yang diceritakan itu adalah kepunyaan tok manas suami kepada wan jenab.
Yg benar ..ja'a .