Setiap kali ada majlis kenduri kahwin, abah selalu diminta bernyanyi. Abah membalut mikrofon dengan sapu tangan. Abah memakai cermin mata hitam. Dan abah akan menyanyikan lagu 'SRI MERSING". Akhirnya, abah masyhor dengan gelaran 'Am Sri Mersing'.

Jumaat, 25 Mac 2016

Kemarau Dan Telaga

Musim panas macam ni teringat masa Yop kecil dulu. Masa masih main kondangkondi. Main polis sentri.

Masa tu rumah Yop macam jauh sangat dari rumah orang lain. Yang dekat pun cuma rumah Ani (aduhhh... lupa pulak Pak apa ni....??).

Sumber air hanya dari telaga. Telaga dekat dapur rumah Yop (kemudian diubahsuai kepada lubang jamban. Kemudian.... jadi hutan. Sekarang dah lupus dah agaknya).

Bila musim kemarau (dulu musim ni tentu bulannya tak macam sekarang), kebanyakan telaga akan kering termasuk telaga rumah Yop. Jadi, basuh kain akan ditukar ke sungai. Air telaga cuma ambil untuk minum. Kalau nak air yang jernih, kena timba awal pagi. kalau lewat, jawapnya tingga keladak.

Disebabkan dah cetek, kenalah sabar... timba sikit sikit. Itu kerja Yoplah sebagai anak sulong. Air mesti penuh dalam tempayan. kalau tak, kena bisinglah dengan mak bila balik dari motong getah.

Ambil guna timba. Tali timba kalau nak tak sakit tangan menarik dari dalam telaga, guna yang diperbuat dari sabut. kalau guna tali dari nylon, memang merahlah tangan. Tak mahu tergelincir tali dari tangan sebab licin, tali akan disimpul bertakat takat sebagai penahan.

Pernah juga merasamembuat timba menggunakan buluh. Dua batang buluh panjang. Satu di tambat pada dahan pokok dekat telaga. Di Pangkal diletakkan batu sebagai pemberat. Di hujung, diikat dengan buluh lebih kecil lurus masuk ke dalam telaga dengan timban di hujungnya.

Lebih canggih sikit, guna takal. Tapi yang tu, rumah orang yang kaya sikit adalah. Rumah Yop dulu, guna timba dengan tali panjang jer...

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

salam. singgah baca...