Setiap kali ada majlis kenduri kahwin, abah selalu diminta bernyanyi. Abah membalut mikrofon dengan sapu tangan. Abah memakai cermin mata hitam. Dan abah akan menyanyikan lagu 'SRI MERSING". Akhirnya, abah masyhor dengan gelaran 'Am Sri Mersing'.

Isnin, 6 Oktober 2014

Getah Keping



Tahun 60an adalah tahun-tahun dimana kehidupan kebanyakan penduduk Kepayang adalah susah termasuk keluarga Yop. Selain melanda bijih timah di sungai, mak Yop juga menoreh getah. Mak pernah menoreh getah Pak Din (rumah 2 tingkat warna putih bertiang biru). Hasil jualan getah akan dibahagi dua dengan Pak Din.

Subuh-subuh lagi Mak dah pergi. Bertemankan pelita minyak tanah yang diikat ke dahi, Mak meredah pekat malam ke kebun getah yang sunyi malah menyeramkan kalau tak kuat semangat. Sabar menoreh dari satu pokok ke satu pokok. Huu... Baru sekarang Yop dapat rasakan betapa besarnya pengorbanan Mak Yop membantu abah demi menyara kami, anak-anaknya...

Tengahari baru mengangkit getah dan membawanya ke tempat memproses getah untuk dijadikan getah keping.

Lokasinya di belakang rumah Pak Din. Kena turun cerun sikit ke arah lembah. Kalau ke bawah lagi akan jumpa telaga; tempat aku, Nik dan Lemi selalu mandi. Kat situ juga ada paya yang banyak tumbuh paku pakis. Jauh sikit ke depan ada sungai tempat kami selalu mandi.

Susu getah yang sudah diangkit akan dituang ke dalam petak-petak tin. Kemudian dibubuh cuka getah dan dikacau perlahan-lahan hingga menjadi likat. Bila dah kering akan di lenyek-lenyekkan supaya ianya leper. Mulanya dilenyekmenggunakan tangan kemudian guna kaki.

Bila dah leper, getah keping ini akan dimasukkan ke dalam mesin penggelek (gambar atas). Mesin penggelek ini ada 2 jenis. Yang pertama guna untuk meleperkan getah hingga ke ketebalan yang diperlukan. Selepas puas hati dengan saiz ketebalan itu baru dipindahkan ke mesin satu lagi untuk gelekan berbentuk bunga. Di akhir menggelek akan di letakkan satu plet yang dah ditebuk huruf atau nombor (mungkin untuk menandakan kod getah itu).

Selepas siap digelek getah itu akan dibawa balik ke rumah dan dikeringkan.  Sebab itu bagi penoreh getah, setiap rumah akan ada penyidai getah yang diperbuat dari buluh panjang. Dan selalunya, kuku tangan dan kuku kaki penoreh getah akan buruk dan rosak penangan dari cuka getah yang digunakan.

Seingat Yop, penyidai getah kat rumah Opah  Yop ( Zaleha ) ada di bawah rumah (tentang penyidai getah ini, ada satu cerita yang menjadi kenangan aku sebenarnya. Nanti aku ceritakan).

Nak tahu kat mana rumah Opah Yop dulu?  Kalau dari rumah Yop menuju ke rumah Pak Din di kiri jalan, kemudian jumpa rumah Jet di kanan jalan maka selepas rumah Jet itulah rumah Opah. Sekarang rumah itu sudah tiada lagi. Ah... Itu satu kenangan lain pula!

1 ulasan:

imm berkata...

Assalamualaikum..
singgah blog ni..tertarik sangat dengan penggunaan ayat dan bahasa yop menulis..menggamit kenangan :)